laila majnun

 

menjadi kekasih

bukan semudah memilih

hati suka,luka, pedih

menangis,ketawa jiwa letih

 

menatang minyak yang penuh

tidak mahu hati dikeduh

kerna kata mengudang luluh

diam pula mengundang keluh

 

kenapa cinta itu datang

kalau untuk mencipta penghalang

sedang dua jiwa berkasih sayang

ada jiwa mendengus radang

 

berjanji Laila dengan Majnun

takkan tercarik cinta yang ditenun

dibadai ombak tetap pegun

biarpun musang datang kerumun

 

apakah ujian atau cabaran

menegur sebuah keikhlasan

atau mencantas seutas kekuatan

meragut secangkir kemanisan?

 

kepadaNya berserah

jiwa yang hampir kalah

sekelumit semangat terus digagah

untuk mencipta taman nan indah

About sanggupa

ambo orang biasa selipa jepun baju guni nasik dengan budu naik basikal buruk Lihat semua kiriman oleh sanggupa

6 responses to “laila majnun

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: