BONGAWAN,SABAH

Pekan Bongawan terletak lebih kurang 70-80km (tdk aku tahu scara tepat) dari bandar Kota Kinabalu. Penduduknya adalah majoriti Melayu berbangsa Brunai.

Bahasa Melayu Brunai Bongawan sedikit berlainan dengan Bahasa Brunai Membakut. Ianya lebih iras dengan bahasa KL (bilang orang Membakut) kerana pada kalimah yang berakhir dengan huruf  ‘a’ ditukar menjadi ‘e’..contohtohnya: kenapa menjadi kenape.

Lenggok bahasanya juga agak berlainan, kerana lebih beralun daripada Brunai Membakut.

Pekan lama Bongawan, masih lagi tersergam kukuh. Terdiri daripada dua deretan kedai kayu. Kedai-kedai ini masih lagi beroperasi dengan aktif walaupun adanya pekan baru yang dibuka bersebelahan.

Masjid yang hidup dengan jemaah setiap lima waktu. Sentiasa ada jemaah memenuhi saf walaupun waktu subuh.

Budaya berzapin dan bergambus ketika majlis perkahwinan. Ada masih tukang gambus buatan tangan di Bongawan.

kedai baru

Dilengkapi dengan stesen keretapi dari Kota Kinabalu. Jalan keretapi berada ditengah-tengah diantara masjid dan pekan. Buat masa ini jalan keretapi masih dalam pembaik pulihan.

keretapi di Bongawan

About sanggupa

ambo orang biasa selipa jepun baju guni nasik dengan budu naik basikal buruk Lihat semua kiriman oleh sanggupa

7 responses to “BONGAWAN,SABAH

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: